ANAK SUKSES BERMULA DARI BANGUN PAGI


1| Perbaikan kualitas generasi selayaknya dimulai dgn kebiasaan bangun di pagi hari. Sebab generasi unggul bermula dari pagi yg berkualitas (sibuk).
2| Kebiasaan bangun pagi hendaklah dimulai dari usia dini. Peran Ayah amat dinanti. Ayah yg peduli tak abai dalam urusan bangun pagi buah hati.
3| Jika anak terbiasa bangun siang. Maka keberkahan hidup melayang. Aktivitas ruhani menjadi jarang. Perilaku menjadi uring-uringan.
4| Mulailah dgn malam yg berkualitas. Anak tidak terjaga di ambang batas. Harus buat peraturan tegas. Kapan terjaga dan kapan pulas.
5| Sehabis ‘lsya jangan ada aktivitas fisik berlebihan. Upayakan aktivitas yg menenangkan. Membaca atau bercerita yg berkesan.
6| Biasakan berbagi perasaan. Mulai dgn cerita aktivitas harian. Evaluasi jika ada yg tidak berkenan. Sekaligus sarana pengajaran.
7| Buat kesepakatan bangun jam berapa. Lantas anak mau dibangunkan bagaimana. Jadikan ini sebagai modal membangunkan di pagi harinya. 

8! Tutuplah aktivitas malam dgn mendengarkan tilawah. Agar anak tidur membawa kalimat Allah

Pemberi Rahmah. Terekam dalam memorinya.
9| Pagi pun datang. Jalankan kesepakatan yg dibuat sebelum tidur menjelang. Bangunkan anak penuh kasih sayang. Bangunkan dgn cara yg ia sepakati.
10| Jika anak menolak tuk beranjak, ingatkan akan kesepakatan semalam. Anak siap terima konsekuensi tanpa diancam. Batasi kesenangan yg ia idamkan.
11| Bangunkan anak dgn kalimat Illahi. Agar paginya diberkahi. Jika perlu adzan di telinga kanan dan kiri. Bisikan dgn lembut tembus ke hati.
12| Jika ia segera bangun, jangan lupa apresiasi. Hadiahi dgn doa dan kecupan di pipi. Tak lupa bertanya tentang mimpi. Anak butuh waktu transisi.
13| Jika anak telah terjaga, siapkan aktivitas olah jiwa dan raga. Agar fisik anak bergerak tak kembali ke kasur yg menggoda. Semoga jadi pola keseharian.
14| Jalankan pola ini minimal 2 pekan. Agar lama-lama jadi kebiasaan. Insyaa Allah anak bangun pagi dgn kesadaran. Sebab tubuhnya telah menyesuaikan.
15| Jika ayah tak sempat membangunkan, karena harus segera ke kantor kejar setoran, mintalah ibu berganti peran. Agar anak tak merasa diabaikan.
16| Jangan sampai anak tumbuh remaja, punya kebiasaan yg tidak mulia. Bangun pagi selalu tertunda. Sholat shubuh di waktu dhuha. Banyak melamun tak ada guna.
17| Jika terlanjur anak bangun kesiangan. Buatlah rencana bersama pasangan. Konsisten dan tidak saling menyalahkan. Fokus kepada upaya perbaikan.
18| Sebelum terlambat, segera bertindak cepat. Agar masa depan anak selamat. Fokuslah kepada perbaikan pola tidur yg sehat.
19| Jika anak terbiasa bangun pagi sedari dini, itu ciri anak berprestasi. Tak mudah dipengaruhi berbagai pergaulan yg tidak islami.
20| Jadi, tunggu apalagi. Jangan cuma bisa marah dan berteriak. Segera bertindak untuk buah hati. Fokuslah kepada bangun pagi. Selamat beraksi.
Yuk Menjadi Lebih Baik

#Tips Parenting

Semoga Bermanfaat

————–(group WA)—————

Iklan

UNTAIAN NASEHAT BUAT PENGHAFAL QURAN

حامل القرأن

” بقدر ملازمتك للقرآن بقدر ما يعطيك القرآن من أسراره وكنوزه.. وكلٌ يفتح الله عليه بابا من أبواب الفهم للقرآن ودلالاته ”
semakin banyak waktu yg kamu habiskan dengan al qur’an maka semakin banyak pula rahasia dan kekayaan makna yg diberikan nya kepada mu, dan setiap orang yg melazimi nya akan dibukakan untuk nya pintu dari pintu pintu memahami al quran dan petunjuk nya.

▪▫▪

حامل القرأن

” سلوا أصحاب القرآن عن متعة التسميع أمام معلم يفخر بك إذا رآك مجتهدًا ويخاف عليك إن رآك مهموماً فيأخذ فؤادك إليه بالدعاء “.
bertanyalah kepada para penghafal al quran tentang kenikmatan ketika membaca al quran di depan guru mereka. sang guru akan bangga dengan mu ketika melihat mu bersungguh sungguh, tetapi apabila dia melihat mu bersedih, maka dia akan memegang hati mu dan mendoakan nya. 

▪▫▪

حامل القرأن

” الوحدة .. العزلة .. الإنفراد

يعتبرها بعضهم مرضًا نفسيا يحتاج للعلاج ..!!

ويعتبرها أهل القرآن نعمة يهربون من الناس لأجلها !! ”
menyendiri..

sebagian dari manusia menganggap nya adalah penyakit psikologi yg membutuhkan terapi..!!

dan bagi penghafal al quran hal itu adalah kenikmatan yg membuat mereka meninggalkan keramaian manusia untuk mendapatkan nya

▪▫▪

حامل القرأن

” من عجائب القرآن أنه سهل الحفظ سريع التفلت ، وذلك لكيلا يزاحمه أحد ، فيكون هو شغلك الشاغل وصاحبك الدائم وأنيسك في الليل والنهار “.
dari keajaiban al quran, menghafal dan melupakan nya sangat lah mudah, agar dia tidak tersisihkan oleh yg lain nya, maka jadikanlah ia kesibukan utama mu, dan teman mu selama nya, dan penghibur mu di siang dan malam hari.

▪▫▪

حامل القرأن

” في زمن كثرت فيه الملهيات والمتغيرات والفتن بشتى أشكالها لابد أن تستميت من أجل أن تبقى في عداد الحفّّاظ لكتاب الله “.
di zaman yg telah banyak sekali tempat hiburan, dan semua hal yg berubah dengan cepat, dan fitnah dengan segala bentuk nya, maka anda harus berjuang dengan keras untuk selalu berada bersama para penghafal al quran.

▪▫▪

حامل القرأن

” وأنت تقرأ القرآن ابحث عن نفسك بعد كل اية ، ستجد ما يقصدك ويعنيك ستجد ما ينفعك ويحتويك، ستجد دواء يشفيك، وسعادة تكسُر همّ ماضيك “.
ketika anda membaca al quran, carilah diri mu setiap kali engkau selesai membaca setiap satu ayat, anda akan mendapatkan sesuatu yg memberikan mu petunjuk dan menolong dan meliputi mu, anda akan menemukan obat yg menyembuhkan mu, dan kebahagiaan yg memecahkan kegelisahan mu.

▪▫▪

حامل القرأن

” كم من دمعة مسحها القرآن وكم من جرح ضمده القرآن وكم من روح آنس وحشتها القرآن كم هم أهل القرآن في نعمة عظيمة لا يستشعرها سواهم ”
betapa banyak air mata yg dihapus oleh al quran, betapa banyak luka yg diobati oleh al quran, dan betapa banyak ruh yg ditenteramkan oleh al quran, betapa banyak penghafal al quran yg berada di kenikmatan yg agung, yg tidak dapat dirasakan oleh selain mereka.

▪▫▪

حامل القرأن

” عندما تستصعب سورة أو تعسر حفظك لها كررها واستشعر كم قرأت من حرف والحرف بكم حسنة ومايضاعفها

ستجد نفسك مقبلًا بعزيمة وإصرار “.
ketika anda merasa berat menghafal satu surat dari al qur’an maka ulangilah membaca nya dan rasakanlah berapa banyak pahala yg engkau dapatkan dari bacaan mu. anda akan mendapatkan diri anda mempunyai tekad dan ketetapan hati yg kuat.

▪▫▪

حامل القرأن

” ما دمنا مع القرآن 

فلن يضيعنا الله “.
selama kita bersama al qur’an, maka Allah tidak akan pernah menyia nyiakan kita

▪▫▪

حامل القرأن

” لا تبعدك المعاصي عن القرآن فإنها والله أكبر ما يحول بين الحافظ والقرآن “.
jangan sampai maksiat menjauhkan mu dari al qur’an, karena sesungguh nya demi Allah yg maha besar, tidak akan pernah berpisah antara al qur’an dan penghafal nya

▫▪▫

حامل القرأن

” من أقبل على القرآن بِكُل مافيه أقبل عليه القرآن ”
siapapun yg datang kepada al qur’an dengan segala yg dipunyai maka al qur’an pasti mendatangi nya

▪▫▪

حامل القرأن

” ذٰلك القرآن عَزيز لايُعطى لِمن أخذه بِضَعف أو تكاسل،

خُذه بِحقه!! ”
al qur’an sangatlah mulia, tidak diberikan kepada siapa saja yg mencari nya dengan lesu dan malas,

raihlah ia dengan sekuat tenaga !!

▪▫▪

القرأن

” يامن رزقك الله وامتن عليك بأن جعل صدرك مستودعاً لكلامه ،أحسن الحفظ .. واحفظ الأمانة ، فحري بصدر يحمل كلام الله

أن لايحمل إلا كل خير ”
wahai engkau yg telah dikaruniakan oleh Allah dan diberikan kenikmatan dengan dijadikan nya dada mu menjadi tempat dititipkan nya al qur’an..e

perbaikilah hafalan mu, jagalah amanah ini…

maka sudah sepatut nya untut setiap pembawa al quran ini untuk tidak mengisi nya kecuali dengan kebaikan

▫▪▫

حامل القرأن

” لا تدع فرحة الحفظ تلهيك عن تثبيته ..

فالمحافظة على القرآن في صدرك يحتاج منك عناية 

من مداومة على تلاوته واستظهاره وقيام به بالليل “.
jangan sampai rasa bangga dengan keberhasilan hafalan melalaikan mu dari mengulang nya, Karena menjaga AlQur’an agar tetap di dadamu membutuhkan istiqamah dalam membacanya, terbangun bersamanya di keheningan malam

▪▫▪

حامل القرأن

” لا تيأس وتقول لم أتقن الزمن أمامك .. 

والحياة مشرقة بهيّة 

فقط ثبت قدمك .. 

واستمر بطريقك 

وسوف تلقى مايسرك “.
jangan putus asa sehingga menjadikan mu berkata, ” aku tidak mampu melancarkan nya”. kesempatan berada di depan mu, dan kehidupan ini bersinar dengan indah..

hanya kokohkan pijakan mu..

dan lanjutkan dengan cara mu..

kamu pasti menemukan kemudahan.

▪▫▪

حامل القرأن

” قال أحد السلف لطلابه : أتحفظ القرآن ؟

قال : لا

قال : مؤمن لا يحفظ القرآن ! فبم يتنعم ! فبم يترنم ! فبم يناجي ربه !”
salah satu dari salaf bertanya kepada murid nya, “apakah kamu menghafal al qur’an?

murid : ” tidak”

guru : “seorang mukmin yg tidak menghafal al qur’an ! dengan apakah ia merasakan kenikmatan ! dengan apakah ia bersenandung ! dan dengan apakah ia bermunajat kepada Pencipta nya!

▫▪▫

حامل القرأن

” إذا أحسست بثقل في إتمام وردك فاعلم أن هناك ذنبا جثم على القلب فكدره.

قال عثمان رضي الله عنه

لو صفت قلوبنا ما شبعت من كلام ربنا ”
apabila engkau merasakan berat nya menyempurnakan wirid mu, maka ketahuilah bahwa terdapat dosa yg menetap di hati mu, maka bersihkanlah.

Utsman رضي الله عنه berkata : “apabila hati kita telah bersih maka kita tidak akan pernah bosan dengan al qur’an

▫▪▫

حامل القرأن

” لا تتعثر مهما كثرت في طريقك العقبات .. 

لا بد من العقبات .. 

ولا بد من الصبر .. 

بل المصابرة والمجاهدة…. ”
jangan sampai engkau tersandung dengan banyak nya rintangan di jalan yg sedang kau lalui saat ini…

sudah seharus nya rintangan itu hadir..

dan sudah seharusnya kesabaran selalu menemani…

bahkan dengan terus bersabar dan berjuang..
♦بلغ غفر الله لك

Teruskan nasehat ini, semoga Allah mengampunimu.. Aamiin 

▪▫▪

اللهم صل وسلم على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه اجمعين

UNTAIAN NASEHAT BUAT PENGHAFAL QURAN

حامل القرأن

” بقدر ملازمتك للقرآن بقدر ما يعطيك القرآن من أسراره وكنوزه.. وكلٌ يفتح الله عليه بابا من أبواب الفهم للقرآن ودلالاته ”
semakin banyak waktu yg kamu habiskan dengan al qur’an maka semakin banyak pula rahasia dan kekayaan makna yg diberikan nya kepada mu, dan setiap orang yg melazimi nya akan dibukakan untuk nya pintu dari pintu pintu memahami al quran dan petunjuk nya.

▪▫▪

حامل القرأن

” سلوا أصحاب القرآن عن متعة التسميع أمام معلم يفخر بك إذا رآك مجتهدًا ويخاف عليك إن رآك مهموماً فيأخذ فؤادك إليه بالدعاء “.
bertanyalah kepada para penghafal al quran tentang kenikmatan ketika membaca al quran di depan guru mereka. sang guru akan bangga dengan mu ketika melihat mu bersungguh sungguh, tetapi apabila dia melihat mu bersedih, maka dia akan memegang hati mu dan mendoakan nya. 

▪▫▪

حامل القرأن

” الوحدة .. العزلة .. الإنفراد

يعتبرها بعضهم مرضًا نفسيا يحتاج للعلاج ..!!

ويعتبرها أهل القرآن نعمة يهربون من الناس لأجلها !! ”
menyendiri..

sebagian dari manusia menganggap nya adalah penyakit psikologi yg membutuhkan terapi..!!

dan bagi penghafal al quran hal itu adalah kenikmatan yg membuat mereka meninggalkan keramaian manusia untuk mendapatkan nya

▪▫▪

حامل القرأن

” من عجائب القرآن أنه سهل الحفظ سريع التفلت ، وذلك لكيلا يزاحمه أحد ، فيكون هو شغلك الشاغل وصاحبك الدائم وأنيسك في الليل والنهار “.
dari keajaiban al quran, menghafal dan melupakan nya sangat lah mudah, agar dia tidak tersisihkan oleh yg lain nya, maka jadikanlah ia kesibukan utama mu, dan teman mu selama nya, dan penghibur mu di siang dan malam hari.

▪▫▪

حامل القرأن

” في زمن كثرت فيه الملهيات والمتغيرات والفتن بشتى أشكالها لابد أن تستميت من أجل أن تبقى في عداد الحفّّاظ لكتاب الله “.
di zaman yg telah banyak sekali tempat hiburan, dan semua hal yg berubah dengan cepat, dan fitnah dengan segala bentuk nya, maka anda harus berjuang dengan keras untuk selalu berada bersama para penghafal al quran.

▪▫▪

حامل القرأن

” وأنت تقرأ القرآن ابحث عن نفسك بعد كل اية ، ستجد ما يقصدك ويعنيك ستجد ما ينفعك ويحتويك، ستجد دواء يشفيك، وسعادة تكسُر همّ ماضيك “.
ketika anda membaca al quran, carilah diri mu setiap kali engkau selesai membaca setiap satu ayat, anda akan mendapatkan sesuatu yg memberikan mu petunjuk dan menolong dan meliputi mu, anda akan menemukan obat yg menyembuhkan mu, dan kebahagiaan yg memecahkan kegelisahan mu.

▪▫▪

حامل القرأن

” كم من دمعة مسحها القرآن وكم من جرح ضمده القرآن وكم من روح آنس وحشتها القرآن كم هم أهل القرآن في نعمة عظيمة لا يستشعرها سواهم ”
betapa banyak air mata yg dihapus oleh al quran, betapa banyak luka yg diobati oleh al quran, dan betapa banyak ruh yg ditenteramkan oleh al quran, betapa banyak penghafal al quran yg berada di kenikmatan yg agung, yg tidak dapat dirasakan oleh selain mereka.

▪▫▪

حامل القرأن

” عندما تستصعب سورة أو تعسر حفظك لها كررها واستشعر كم قرأت من حرف والحرف بكم حسنة ومايضاعفها

ستجد نفسك مقبلًا بعزيمة وإصرار “.
ketika anda merasa berat menghafal satu surat dari al qur’an maka ulangilah membaca nya dan rasakanlah berapa banyak pahala yg engkau dapatkan dari bacaan mu. anda akan mendapatkan diri anda mempunyai tekad dan ketetapan hati yg kuat.

▪▫▪

حامل القرأن

” ما دمنا مع القرآن 

فلن يضيعنا الله “.
selama kita bersama al qur’an, maka Allah tidak akan pernah menyia nyiakan kita

▪▫▪

حامل القرأن

” لا تبعدك المعاصي عن القرآن فإنها والله أكبر ما يحول بين الحافظ والقرآن “.
jangan sampai maksiat menjauhkan mu dari al qur’an, karena sesungguh nya demi Allah yg maha besar, tidak akan pernah berpisah antara al qur’an dan penghafal nya

▫▪▫

حامل القرأن

” من أقبل على القرآن بِكُل مافيه أقبل عليه القرآن ”
siapapun yg datang kepada al qur’an dengan segala yg dipunyai maka al qur’an pasti mendatangi nya

▪▫▪

حامل القرأن

” ذٰلك القرآن عَزيز لايُعطى لِمن أخذه بِضَعف أو تكاسل،

خُذه بِحقه!! ”
al qur’an sangatlah mulia, tidak diberikan kepada siapa saja yg mencari nya dengan lesu dan malas,

raihlah ia dengan sekuat tenaga !!

▪▫▪

القرأن

” يامن رزقك الله وامتن عليك بأن جعل صدرك مستودعاً لكلامه ،أحسن الحفظ .. واحفظ الأمانة ، فحري بصدر يحمل كلام الله

أن لايحمل إلا كل خير ”
wahai engkau yg telah dikaruniakan oleh Allah dan diberikan kenikmatan dengan dijadikan nya dada mu menjadi tempat dititipkan nya al qur’an..e

perbaikilah hafalan mu, jagalah amanah ini…

maka sudah sepatut nya untut setiap pembawa al quran ini untuk tidak mengisi nya kecuali dengan kebaikan

▫▪▫

حامل القرأن

” لا تدع فرحة الحفظ تلهيك عن تثبيته ..

فالمحافظة على القرآن في صدرك يحتاج منك عناية 

من مداومة على تلاوته واستظهاره وقيام به بالليل “.
jangan sampai rasa bangga dengan keberhasilan hafalan melalaikan mu dari mengulang nya, Karena menjaga AlQur’an agar tetap di dadamu membutuhkan istiqamah dalam membacanya, terbangun bersamanya di keheningan malam

▪▫▪

حامل القرأن

” لا تيأس وتقول لم أتقن الزمن أمامك .. 

والحياة مشرقة بهيّة 

فقط ثبت قدمك .. 

واستمر بطريقك 

وسوف تلقى مايسرك “.
jangan putus asa sehingga menjadikan mu berkata, ” aku tidak mampu melancarkan nya”. kesempatan berada di depan mu, dan kehidupan ini bersinar dengan indah..

hanya kokohkan pijakan mu..

dan lanjutkan dengan cara mu..

kamu pasti menemukan kemudahan.

▪▫▪

حامل القرأن

” قال أحد السلف لطلابه : أتحفظ القرآن ؟

قال : لا

قال : مؤمن لا يحفظ القرآن ! فبم يتنعم ! فبم يترنم ! فبم يناجي ربه !”
salah satu dari salaf bertanya kepada murid nya, “apakah kamu menghafal al qur’an?

murid : ” tidak”

guru : “seorang mukmin yg tidak menghafal al qur’an ! dengan apakah ia merasakan kenikmatan ! dengan apakah ia bersenandung ! dan dengan apakah ia bermunajat kepada Pencipta nya!

▫▪▫

حامل القرأن

” إذا أحسست بثقل في إتمام وردك فاعلم أن هناك ذنبا جثم على القلب فكدره.

قال عثمان رضي الله عنه

لو صفت قلوبنا ما شبعت من كلام ربنا ”
apabila engkau merasakan berat nya menyempurnakan wirid mu, maka ketahuilah bahwa terdapat dosa yg menetap di hati mu, maka bersihkanlah.

Utsman رضي الله عنه berkata : “apabila hati kita telah bersih maka kita tidak akan pernah bosan dengan al qur’an

▫▪▫

حامل القرأن

” لا تتعثر مهما كثرت في طريقك العقبات .. 

لا بد من العقبات .. 

ولا بد من الصبر .. 

بل المصابرة والمجاهدة…. ”
jangan sampai engkau tersandung dengan banyak nya rintangan di jalan yg sedang kau lalui saat ini…

sudah seharus nya rintangan itu hadir..

dan sudah seharusnya kesabaran selalu menemani…

bahkan dengan terus bersabar dan berjuang..
♦بلغ غفر الله لك

Teruskan nasehat ini, semoga Allah mengampunimu.. Aamiin 

▪▫▪

اللهم صل وسلم على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه اجمعين

ANUGERAH YANG TERLUPAKAN

🍜 Seorang anak Bertengkar dengan Ibunya dan Meninggalkan Rumah
🍜 Saat berjalan tanpa tujuan Ia Baru Sadar bahwa Ia sama Sekali tidak Membawa uang 💵.

 Ia Lapar sekali, ingin makan Semangkok Bakmi
🍜 Pemilik bakmi melihat anak itu Berdiri Cukup lama didepan Warungnya, lalu Bertanya.
🍜 “Nak, apakah Engkau ingin Memesan Bakmi❓”
🍜 “Ya, tapi aku tidak Punya Uang,”

jawab anak itu dengan malu-malu. 
🍜 “Tidak Apa-apa, aku Akan Memberi Gratis“.
🍜 Anak itu Segera Makan. Kemudian air Matanya 😫 mulai Berlinang
🍜 “Ada apa Nak❓

tanya Pemilik Warung. 
🍜 “Tidak apa-apa, Aku Hanya terharu Karena Seorang yang Baru Kukenal Memberi aku Semangkuk Bakmi 🍜 sedangkan Ibuku telah Mengusirku dari rumah.
🍜 Kamu seorang yang Baru Kukenal tapi Begitu Peduli Padaku.
🔜🔜🔜🔜🔜🔜🔜🔜
Pemilik warung itu Berkata,

Nak,

mengapa kau Berpikir Begitu ; Renungkan hal ini,

Aku Hanya Memberimu Semangkuk Bakmi & Kau begitu Terharu,

… Sedangkan …

Ibumu telah Memasak 🍚, dll Setiap Hari sampai Kamu Dewasa,

Harusnya kamu Berterima Kasih Kepadanya …
 Anak itu Kaget 😳 Mendengar Hal tersebut
Mengapa untuk Semangkuk 🍜 Bakmi dari orang yang Baruku Kenal aku Begitu Berterima Kasih,

… Tapi …

Terhadap Ibuku yang Memasak Untukku selama Bertahun-tahun,

Aku tak Pernah Berterima Kasih.
Anak itu Segera Bergegas Pulang 
Begitu Sampai di Ambang Pintu rumah,

ia Melihat Ibunya dengan Wajah Cemas.
Ketika Melihat Anaknya,

Kalimat Pertama-tama yang Keluar dari Mulutnya adalah “Nak.., Kau sudah Pulang, Cepat masuk, Ibu Telah Menyiapkan Makan Malam.”
Mendengar Hal itu,

si anak tidak dapat Menahan Tangisnya  dan Menangis 😭 dihadapan Ibunya .
🔜🔜🔜🔜🔜

😘 Sahabatku

Kadang Satu Kesalahan, Membuat kita Begitu Mudah Melupakan Kebaikan yang Telah kita Nikmati tiap hari.
😘 Sekali Waktu kita Mungkin akan Sangat Berterima Kasih untuk Suatu Pertolongan Kecil yang Kita Terima
😘 Namun kita sering tidak Sadar & Lupa Berterima Kasih 🙏 Akan Kebaikan-kebaikan dari Orang-orang yang Sangat Dekat Dengan Kita.
Berterimakasih lah Kepada :

Ayah – Ibu … kita

Istri / Suami … kita

Pegawai Rumah Tangga … kita

Pegawai di kantor … kita

Semua Orang orang Terdekat dengan kita
😍 Hidup itu Indah,

kalau kita Pandai Berterima Kasih dan Bersyukur … 🙏

Belajar menerima apa adanya …
Ketika GELAP,

baru tersadarkan apa arti dari TERANG
Ketika KEHILANGAN,

baru tersadarkan arti dari MEMILIKI
Ketika BERPISAH,

baru tersadarkan arti dari KEBERSAMAAN.
Kemarin sudah TIADA,

besok belumlah TIBA,

kita hanya punya 1 hari, yaitu HARI ini. Jangan sesali yg telah berlalu, itu perbuatan sia-sia.
Syukuri apa yang telah dimiliki, agar kebahagiaan selalu berada disisi kita
Dalam kehidupan NYATA,

kadang kita suka mempermasalahkan hal yang KECIL,

yang tidak PENTING, sehingga akhirnya merusak NILAI yang BESAR.
Persahabatan yang INDAH selama puluhan tahun BERUBAH menjadi permusuhan yang HEBAT,  karena SEPATAH kata PEDAS yang tidak DISENGAJA.
Keluarga yang RUKUN dan HARMONIS pun bisa HANCUR hanya karena perdebatan KECIL yang tidak PENTING.

yang REMEH  kerap dipermasalahkan,

tetapi yang lebih PENTING dan berharga LUPA dan TERABAIKAN.
Seribu KEBAIKAN sering tidak BERARTI, TAPI SETITIK kekurangan DIINGAT seumur hidup.
Mari belajar MENERIMA kekurangan apapun yang ada -dalam kehidupan kita-,

Bukankah tak ada yang SEMPURNA didunia ini … ?
SEHATI bukan karena MEMBERI,

tetapi sehati karena saling MEMAHAMI
BETAH bukan karena MEWAH, tetapi betah karena saling MENGALAH
INDAH bukan karena selalu MUDAH,

tetapi INDAH karena dihadapi bersama setiap _KESUSAHAN
———————-(group WA)———————

PENUNTUT ILMU KELAS ELIT 


“Kondisi Langit gelap ni, kayaknya akan hujan, jadi berangkat ngaji gk ya?”
“Wah udah rintik-rintik (senyum bahagia), moga kajian diliburkan”
“Yah, malah gak jadi hujan (melipat muka)”
“Hari ini panas sekali, belum jalan macet, ragu mw berngkat kajian”
“Sebenarnya jalan kaki  sampai, jaraknya gak jauh kok. Cuma ngajinya  mending minggu depan aja dah, nunggu motor selesai diservis”
Hari ini kesungguhan penuntut ilmu terancam punah. Bayangkan, kendala sepele seperti diatas saja mampu mengkandaskan niat ber tholabul ilmi, padahal sekedar menghadiri kajian rutin, tapi pertimbangannya tak terhitung.
Elit sekali !!

Harus menemukan kondisi yang nyaman dulu baru ngaji,
Sepertinya kita butuh membuka mata, agar dapat melihat kesungguhan para ulama,   bagaimana mereka menerjang badai kebodohan dan menaklukkan jarak yg jauh dengan berjalan kaki.
Yusuf bin Ahmad As Syairoziy berkisah dalam kitab “Arba’in Al Buldan”, seputar sepak terjang pencari ilmu sesungguhnya: 
“(Dahulu) Ketika aku sedang dalam perjalanan mencari guru, tujuan pertamaku adalah mengembara. Namun (sepertinya) zaman enggan melihat perjalananku sia-sia. Hingga Allah takdirkan diriku bertemu dengan orang ‘alim di kota Kerman. Sehingga berubahlah haluan niatku.
(Diawal pertemuan itu) aku ucapankan salam kepadanya terlebih dahulu, mencium keningnya lalu duduk di hadapannya.
Spontan Ia menanyaiku: “Apa gerangan yg membuatmu singgah di kota ini?”
Aku pun menjawab: “Maksud kedatanganku adalah pertemuanmu, aku ingin menjadi muridmu. Ini, aku bawa catat kecilku siap berguru kepadamu. Dan aku menyengaja sampai di tempat ini dengan berjalan kaki supaya bisa meraih keberkahan ilmumu dan sanadmu yang tinggi”
“Semoga Allah memberimu dan juga kepada kami taufikNya, Menjadikan tujuan dan jalan yg kita tempuh ikhlas karenaNya. Kiranya kau tahu diriku sebenarnya niscaya kau tidak akan sudi menghadiahkan untukku ucapan salam dan duduk seperti ini.” Sahut sang guru merendah.
Kemudian ia menangis terisak-isak membuat orang-orang di sekitarnya ikut menguraikan air mata.
Dan berdo’a: 

“Ya Allah Tutuplah aib-aib kami dengan kain penutup terbaik, dan anugrahi kami petunjuk menuju ridhaMu.”
Lalu sang guru teringat kenangan indahnya semasa mencari ilmu dan bercerita :

” Wahai anakku (menyapa muridnya)! Dulu aku juga berpergian sepertimu demi menyimak hadits dari Kitab As Shahih,  berjalan kaki bareng ayahku dari kota Herat menuju Dawoudi di Busang, sedang umurku belum genap 10 tahun.
Dan kebiasaan ayahku, selalu membekaliku dua bongkahan batu dan berpesan agar aku senantiasa membawanya. Ayah adalah orang yg aku segani maka aku bersungguh-sungguh menggenggam keduanya selama perjalanan
Ketika ia tahu bahwa kondisi jalanku mulai sempoyongan, ia menyuruhku agar membuang satu batu sehingga bebanku berkurang.
Tiap kali aku terlihat letih. Beliau selalu bertanya, “Kamu sudah merasa capek?”.

Dengan segan aku katakan, “Belum”. 

Lantas beliau menimpali, “(jika belum) kenapa jalanmu melambat?”
Sampai beberapa jam setelah berjalan, aku merasa benar-benar capek dan tidak kuasa lagi meneruskan, ayahku mengetahui hal itu, ia pun segera mengambil batu yg tersisa dalam genggamanku dan membuangnya.
Ini pembuktian dariku, aku paksakan diri agar tetap melanjutkan perjalanan. Hingga akhirnya aku sampai pada titik nadir dari kekuatanku. Tubuhku tak lagi berkutik saking capeknya, hampir-hampir  tersungkur pingsan.
Karena belum sampai di tempat tujuan, ayahku rela  memanggulku diatas pundaknya dan melanjutkan perjalanan yg tersisa.
Kemudian kami berjumpa dengan sejumlah pekebun, mereka merasa iba terhadap kami dan menawarkan bantuan, “Wahai Syaikh Isa, bawa kemari anak anda, kami akan menghantarkannya dengan tunggangan kami”
Ayahku pun menyanggah mereka, “Hanya Allah tempat kami berlindung, tidak mungkin kami memilih berkendaraan tatkala mencari hadits, kami memang harus berjalan kaki.
Demikian itu kami lakukan karena besarnya penghormatan kami terhadap hadist-hadits Rosulullah dan harapan kami terahadap pahala yg melimpah.” (Siyar A’lam An Nubala’ 20/307-308)
💐 Saudaraku  💐
🎈Itulah perjuangan mereka, mana perjuanganmu??
🎈Mereka berjalan kaki karena pilihan lho. Bukan terpaksa, Bahkan sampai menolak  tunggangan.
🎈Adapun kita berjalan karana faktor keadaan “terpaksa, gak ada pilihan lain”. 
💐 Saudaraku 💐
🎈Mungkin inilah jawaban dari pertanyaan, kenapa seseorang lebih memilih tidak berangkat kajian ketika tidak ada kendaraan, sekalipun dekat.
🎈Yah, karena surutnya kesungguhan dan pasangnya kemalasan.
Boleh Share !!!
Allahul musta’an wa ‘alaihi tuklan
✍🏻 Kampus Lipia, Jaksel.

Senin, 19 Muharram 1439

Fachrurozi

============={Group WA}=============